Sabtu, Januari 29, 2022

Menyapa Cinta

BATURRADEN

By : Edi Maryono

Masih ada asa
Gunung Slamet dipucuk membiru
Udara segar penyejuk hati
Obat luka lara penenang jiwa

Baturraden
Penyangga indahnya pesona alam
Gunung semakin anggun
Menghiasi disetiap tatapan mata

Rindu ini bergelanyut
Rasanya ingin setiap hari menyapa disana
Dengan wisata akamnya yang ramah

Ada Lutung Kesarung
Melengkapi legenda kisah cinta
Raden Kamandaka dengan Putri Bungsu Ciptoroso

Konon ada memory hitam
Yang lagi bercinta bisa lupa daratan
Kepaduk batang asmara putus setelah pulang

Purwokerto Kidul, Selasa 30 November 2021

**

Menyapa Cinta

oleh : Edi Maryono

Senja mengelabu
Menoreh warna lembayung
Ada warna yang tersisa
Tatkala waktu menjelang malam

Merah jambu itu cinta
Milik siapa saja
Yang mau nenyebut dan memilikinya
Bila dibiarkan ia akan layu sendiri

Menyapa cinta saat waktunya tiba
Ada dua rasa yang berbeda menyatu dalam uraian rasa
Bergerak gerak penuh makna
Bergoyang goyang dalam tarian asmara

Dalam diri itu sepi
Jika dua sejoli bisa merajut mimpi
Membuka lembaran baru
Dengan ikatan janji setia tuk saling memiliki

Menyapa cinta
Tak semudah membuka kelopak mata
Namun linangan air mata … bisa bicara
Ooh cinta dikau menggenggam seribu makna

Purwokerto Kidul, Selasa 30 November 2021

**

Tanggal Enom

Dening : Edi Maryono

Akeh sing bisa goyon
Merga olih gajih pensiunan
Ora sepetil sing ndomblong
Merga langka pendapatane numpuk kebutuhane

Apa maning wulan kiye
Bingung tok anane
Kudu bayar ledeng, listrik, bayar sekolah, iuran bayar sampah lah esih akeh liya liyane
Mbuh arep kepriwe jere ngatasine

Tanggal enom
Sing pada gajian bae pada ngomong pas pasan
Malah ana sing ngomong min alias tombok
Jere gajieh dijembreng kurang

Lah nek langka sing dijembreng acan kepriwe jajal ?
Pancen urip kuwe mung sawang sinawang
Nyatane nganti seprene ya esih pada urip
Mulane sing sabar lan diakeh syukure

Tanggal enom aja nggo patokan
Rejeki teka utawa ana kuwe saben ndina saben wektu
Dadi aja pada kuatir babagan rejeki
Gusti Allah gawe menungsa wis dilengkapi karo rejekine

Kabeh uwong kebagian
Rejeki ora bakal ketukan
Kewan lan wit witan bae kebagian

Purwokerto Kidul, Rabu 1 November 2021

**

Edi Maryono, M.M.

Penyair lahir di Purwokerto Kidul, 6 Desember 1958.

Puisi puisi dan Geguritan geguritannya dimuat diberbagai media surat kabar dan majalah seperti: Swadesi, Bahari, Flamboyan, Satelit Pos, MOP, Penyebar Semangat, ANCAS, Suara Nahdiyin dan lain lain.

Buku yang telah terbit yaitu: Lumbung Geguritan Sega Indonesia 2019. Antologi Puisi Bunga Bunga Rindu 2020. Duka Ditelan Senja 2020.

Selain mencintai dunia tulis, juga mencintai dunia seni.

Pernah menjadi Ketua II PEPADI Banyumas (2008 – 2011).

Kiprahnya tak hanya didunia seni dan budaya, juga terjun kedunia politik dan Ormas. Diantaranya pernah menjadi Sekjen LSM Kamandaka Purwokerto, Ketua PAC PKB Purwokerto Selatan (1995 – 2019) dan Sekretaris II DPC PKB Banyumas (2013).

Penyair, seniman dan politisi ini, saat ini tinggal di Jalan Pejagalan No.418. RT.03-RW.IV Purwokerto Kidul, Banyumas, Jawa Tengah.

Sisi Lain

Berita Populer

error: Konten ini tidak bisa di copy !!
×

Powered by WhatsApp Chat

× Hubungi kami disini